polaslot138
polaslot138
polaslot138
polaslot138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
epicwin138
epicwin138
epicwin138
disko69
slot rusia
disko69
slot thailand
disko69
dino69
lambe77
lambe77
wibu69
dino69
dino69
pargoy88
disko69
disko69
slot thailand
dino69
slot jepang
disko69
ngaso77
zoro77
dino69
dino69
dino69
polaslot138

Jemaah Haji Bawa Pulang Barang Bernilai Lebih dari US$500 Kena Bea Masuk dan Pajak

Jemaah haji pulang ke Tanah Air dari Bandara King Abdul Aziz, Jeddah (3/7/2023)
0 0
Read Time:1 Minute, 51 Second

Kamis, 6 Juli 2023 – 22:17 WIB

Jakarta – Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mengimbau, kepada para jemaah haji saat pulang untuk tidak membawa barang yang termasuk barang larangan/pembatasan dengan nilai maksimal US$500. Sebab jika terjadi kelebihan dari nilai tersebut maka akan dikenakan pungutan negara berupa bea masuk dan pajak.

Baca Juga :

Kisah Kakak Beradik Jalani Ibadah Haji Penuh Kebahagiaan

Kepala Subdirektorat Humas dan Penyuluhan Bea Cukai, Encep Dudi Ginanjar mengatakan, agar para jemaah haji mematuhi aturan PMK-203/PMK.04/2017 tentang Ketentuan Ekspor dan Impor Barang yang Dibawa oleh Penumpang dan Awak Sarana Pengangkut.

“Dalam aturan tersebut dijelaskan apa saja barang yang tidak boleh dibawa keluar negeri, bagaimana aturan membawa uang ke luar negeri, apa saja barang yang boleh dibawa masuk ke Indonesia, dan fasilitas pembebasan bea masuk sampai dengan batas tertentu. Ketentuan ini harus dipatuhi para jemaah haji, agar tidak ada kendala baik saat kedatangan di Arab Saudi maupun saat kembali ke Indonesia,” kata Encep dalam keterangannya, Kamis, 6 Juli 2023.

Baca Juga :

Pastikan Kesiapan PPIH, Timwas Haji DPR Kunjungi Kadaker Madinah

Jemaah haji Indonesia pulang lewat Bandara King Abdul Aziz, Jeddah (3/7/2023)

Dijelaskan Encep, pemeriksaan pabean oleh Bea Cukai dilakukan secara selektif, termasuk kepada para jemaah haji. Pada saat keberangkatan, terhadap barang bawaan jemaah haji tidak dilakukan pemeriksaan fisik oleh petugas Bea Cukai.

Baca Juga :

Mukjizat, Kisah Jemaah Haji Tiba di Madinah Tak Sadarkan Diri Bisa Lancar Jalani Puncak Haji

Encep menuturkan, pemeriksaan hanya dilakukan dalam hal terdapat kecurigaan dan atas dasar informasi intelijen terkait barang-barang larangan dan pembatasan, yaitu barang yang tidak diizinkan dibawa atau boleh dibawa tetapi dengan dibatasi persyaratan dan perizinan dari instansi terkait. Adapun pada saat kedatangan, terhadap jemaah haji diberlakukan ketentuan sebagaimana lazimnya penumpang udara internasional.

“Pada saat kedatangan setelah selesai menjalankan ibadah haji, barang-barang yang diperbolehkan dibawa adalah barang-barang keperluan diri atau bekal jemaah haji serta buah tangan selama menjalankan ibadah haji yang bukan termasuk barang larangan/pembatasan dengan nilai maksimal US$500,” jelasnya.

Halaman Selanjutnya

Atas kelebihan dari nilai tersebut jelasnya, maka akan dikenakan pungutan negara berupa bea masuk dan pajak dalam rangka impor sesuai dengan ketentuan tentang barang bawaan penumpang dalam PMK 203/PMK.04/2017.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %