polaslot138
polaslot138
polaslot138
polaslot138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
maxwin138
epicwin138
epicwin138
epicwin138
disko69
slot rusia
disko69
slot thailand
disko69
dino69
lambe77
lambe77
wibu69
dino69
dino69
pargoy88
disko69
disko69
slot thailand
dino69
slot jepang
disko69
ngaso77
zoro77
dino69

Kilas balik: ponsel yang bukan, bagian 3: membuat OS smartphone baru itu sulit

Kilas balik: ponsel yang bukan, bagian 3: membuat OS smartphone baru itu sulit
0 0
Read Time:6 Minute, 24 Second

Semakin paham teknologi di antara Anda mungkin tahu bahwa Android didasarkan pada kernel Linux. Tapi itu tidak seperti Linux biasa yang mungkin pernah Anda lihat di PC – atau di smartphone.

Nokia dan Intel menghabiskan banyak waktu dan uang untuk mencoba meluncurkan sistem operasi smartphone berbasis Linux. Nokia N9 melihat kedua perusahaan bergabung untuk menciptakan MeeGo, penyatuan Maemo Nokia dan Moblin Intel. Namun, itu terjebak di antara Symbian dan Windows Phone dan tidak pernah memenuhi potensinya.

Ada pengikut seperti Samsung Tizen, penerus MeeGo yang memberi daya pada beberapa ponsel di masa lalu, beberapa jam tangan pintar hingga saat ini dan masih digunakan sebagai platform TV pintar. Ada juga Firefox OS, yang meminjam inti Linux Android untuk mempercepat melewati bagian tersulit dari pengembangan OS. Tetapi kecuali Anda menggali lebih dalam, Anda mungkin tidak pernah tahu tentang garis keturunan Linux Tizen atau Firefox OS.

Canonical, perusahaan di belakang salah satu distribusi Linux paling populer, mencoba membawa prinsip perangkat lunak sumber terbuka gratis ke bidang smartphone dengan Ubuntu Touch.

Versi 1.0 dirilis pada 2013 dan didasarkan pada Ubuntu 13.10. Itu berjalan di ponsel seperti Galaxy Nexus dan Nexus 4. Versi yang lebih baru dipindahkan ke Samsung Galaxy S4 Google Edition. Tapi ini hanyalah demo teknologi yang ditujukan terutama untuk pengembang.

Canonical sendiri ingin membangun ponsel Ubuntu Touch pertama dan pada tahun 2013 beralih ke IndieGoGo untuk membantu mendanai batch pertama sebanyak 30.000-40.000 unit. Tujuannya ditetapkan pada $ 32 juta yang ambisius.

Inti dari kampanye itu adalah ponsel bernama Ubuntu Edge. Itu tidak dimaksudkan untuk penjualan eceran, itu hanya akan tersedia untuk pendukung. Ini seharusnya menjadi demonstran teknologi yang membuka jalan bagi ponsel Ubuntu lainnya.

Ubuntu Edge, ponsel bertenaga Linux milik Canonical

Ponsel ini memiliki perangkat keras yang cukup kuat. Sebuah “multi-core CPU” yang tidak disebutkan namanya dipasangkan dengan RAM 4GB dan penyimpanan 128GB (ingat, ini terjadi pada tahun 2013) serta layar HD 4,5”. Sebagai perbandingan, Galaxy S4 dari tahun yang sama hanya memiliki RAM 2GB dan penyimpanan hingga 64GB.

Namun bukan itu saja, dengan menggunakan konektor MHL-nya, Edge dapat terhubung ke monitor eksternal melalui HDMI dan mengubahnya menjadi PC desktop. Konektor telepon secara bersamaan dapat melakukan USB On-The-Go, sehingga Anda juga dapat menghubungkan keyboard dan mouse. Sayangnya, transformasi seluler ke desktop ini sepertinya tidak pernah menemukan audiens. Continuum Microsoft serupa – kecuali berdasarkan pada Windows yang jauh lebih populer – dan gagal.

Ubuntu adalah OS seluler dan desktop

Bahkan Ubuntu Edge tidak bisa lepas dari bayang-bayang Android dan ponsel ini mampu mem-boot ganda Ubuntu dan Android. Ini adalah cara yang baik untuk memberikan ketenangan pikiran kepada para pendukung – bahkan jika seluruh OS Ubuntu tidak berhasil, mereka masih memiliki ponsel Android berkualitas tinggi.

Kampanye dimulai dengan kuat dengan tingkat $600 “Untuk satu hari saja” yang benar-benar sedikit melampaui target 5.000 pendukung. Ini sangat bagus karena ponsel ini awalnya ditetapkan seharga $830.

Kampanye dimulai dengan awal yang kuat dan mencapai $3,5 juta hanya dalam 24 jam setelah dimulai, kemudian mencapai $8,5 juta dalam 17 hari (diatur untuk berjalan selama sebulan). Menariknya, Bloomberg menghabiskan $80.000 untuk 100 ponsel Edge, menjadi pendukung perusahaan besar pertama dari proyek tersebut.

Bagaimanapun, dengan cepat menjadi jelas bahwa kampanye tidak akan pernah mencapai target pendanaannya, jadi Canonical menurunkan harga Edge menjadi $695 selama dua minggu terakhir kampanye. Kemudian turun lebih rendah lagi, $625, tetapi pada saat itu sudah terlambat.

Tenggat waktu tiba dengan terkumpulnya $12.733.521, 39% dari target. Dan dengan itu impian akan smartphone Linux yang tepat sekali lagi layu. Tapi semuanya tidak hilang dan beberapa pembuat smartphone melangkah.

Pada akhir 2014 pembuat ponsel Spanyol BQ menjadi yang pertama meluncurkan ponsel dengan Ubuntu Touch di luar kotak. Nah, itu atau Android 4.4 KitKat – BQ Aquaris E4.5 ditawarkan dalam stok Google Experience dan rasa Edisi Ubuntu.

BQ Aquaris E4.5 adalah ponsel pertama dengan Ubuntu Touch pra-instal

Aquaris E4.5 memiliki layar qHD 4,5” dan ditenagai oleh chipset MediaTek dengan CPU quad Cortex-A7 dan RAM 1GB, plus penyimpanan 8GB. Ini mulai dijual pada Februari 2015 dengan harga €170, ditawarkan di Spanyol, Portugal, Inggris dan Swedia.

BQ Aquaris E5 HD Ubuntu Edition yang lebih canggih diresmikan pada pertengahan 2015 dengan layar 5” 720p, chipset MediaTek yang sama dan harga yang sedikit lebih tinggi yaitu €200.

BQ Aquaris E5 HD Edisi Ubuntu

Pada tahun 2016 BQ juga merilis Tablet Sentuh Ubuntu pertama, Aquaris M10. Aspirasi Canonical untuk Ubuntu Touch termasuk smartphone, tablet, smart TV dan, akhirnya, laptop dan desktop juga. Ini akan menciptakan pengalaman Ubuntu terpadu di semua platform.

BQ Aquaris M10, tablet Ubuntu Touch pertama

Bagaimanapun, tablet 10.1” ini memiliki layar 1.920 x 1.200px dan juga menggunakan chipset MediaTek (quad A53 pada CPU 1.5GHz, GPU Mali-T720MP2) dengan RAM 2 gigs, penyimpanan 16GB, dan baterai 7.280mAh. Dan seperti yang Anda tahu dari “Edisi Ubuntu” pada namanya, ia juga memiliki versi Android. Pre-order dimulai pada Maret 2016 seharga €290. Ada juga versi €250 yang lebih murah dengan resolusi layar 1.280 x 800px yang lebih rendah.

BQ bukan satu-satunya mitra Canonical – Meizu yang selalu berpetualang bergabung dan memperkenalkan Meizu MX4 Ubuntu Edition menjelang MWC 2015. Versi ponsel ini diluncurkan di China pada bulan Mei tahun itu dengan harga CNY 1.800 (sekitar $290 pada saat itu). Sebulan kemudian tiba di Eropa dengan harga €300.

Meizu MX4 Edisi Ubuntu

Tindak lanjut yang datang pada awal 2016 dengan Meizu Pro 5 Ubuntu Edition. Seperti versi Android, ini adalah perangkat ramping dan bertenaga dengan layar AMOLED 5,7 inci 1080p yang besar, chipset Exynos 7420 (dari Galaxy S6), kamera 21MP, dan bodi aluminium dengan ketebalan hanya 7,5mm. Pro 5 Ubuntu Edition diluncurkan dengan harga $370.

Meizu Pro 5 Edisi Ubuntu

Lihatlah pengalaman kami dengan Ubuntu Edition untuk melihat keadaan Ubuntu Touch. Elemen UI utama adalah apa yang disebut Cakupan – ini mirip dengan layar beranda yang dapat digeser di Android, tetapi masing-masing difokuskan pada tugas tertentu, misalnya Foto, Musik, Berita, dll.

Lebih banyak perusahaan bergabung, tetapi tidak ada pemain besar yang menunjukkan minat. Librem 5 dari Purism dan PinePhone dari Pine64 memiliki rencana untuk mendukung Ubuntu Touch, tetapi mereka hampir tidak bergerak.

Baru-baru ini pada tahun 2021 sebuah ponsel yang kompatibel dengan Ubuntu menjadi berita, meskipun tidak dengan cara yang baik – Tim F(x)Tec Pro1-X kehabisan chip Snapdragon 835 dan harus beralih ke 662.

F(x)Tec Pro1-X memiliki keyboard QWERTY geser dan dapat menjalankan Ubuntu

Jika Anda memiliki ponsel Android lama yang tersimpan di laci, Anda dapat mencoba Ubuntu Touch – berikut adalah daftar perangkat yang didukung. Daftar ini mencakup ponsel Nexus dan Pixel, OnePlus dan Xiaomi, Poco dan Nord, beberapa Galaxy, juga beberapa tablet.

Omong-omong, proyek ini tidak mati, hanya beberapa bulan yang lalu UBports Foundation merilis versi baru Ubuntu Touch berdasarkan Ubuntu 20.04 LTS.

Setelah kesuksesan awal Windows Mobile, Microsoft mencoba untuk merebut kembali pasar ponsel dua kali – sekali dengan Kin, kemudian dengan Windows Phone. Nokia meramalkan akhir dari dominasi Symbian, tetapi tidak dapat melihat masa depan dengan cukup jelas untuk memilih pengganti yang menang. BlackBerry juga tidak dapat kembali ke masa kejayaannya karena inovasi BlackBerry OS 10-nya disambut dengan ketidaktertarikan. Mozilla juga gagal dengan Firefox OS (meskipun KaiOS hidup). Samsung diam-diam mengeluarkan Tizen dari pasar ponsel juga.

Dan kita dapat menambahkan Ubuntu Touch Canonical ke daftar ini. Android dengan cepat menjadi OS default yang “cukup baik” dan menyedot semua oksigen dari pasar smartphone – selain Apple, yang melakukan urusannya sendiri dengan iOS, setiap perusahaan yang ingin membuat smartphone akhirnya memilih Android. Platform lain mana pun tidak bisa mendapatkan banyak pengguna, vendor perangkat keras, dan pengembang aplikasi yang diperlukan untuk bertahan selama lebih dari satu atau dua tahun.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %